Mengapa Rasa Vape Terbakar?

Menguap jus vape favorit Anda bisa menjadi pengalaman yang luar biasa. Namun, itu bisa menjadi asam ketika Anda mengisap pena vape berharga Anda hanya untuk menemukan rasa terbakar di mulut dan bagian belakang tenggorokan. Ada beberapa alasan mengapa vape Anda mungkin terasa terbakar. 

Ini mungkin terjadi, apa pun perangkat vaping yang Anda gunakan, dari a Vape pakai ke mod vape. Meskipun ini tidak menyenangkan, ada beberapa perbaikan sederhana jika Anda tahu apa masalahnya. Artikel ini akan membahas penyebab paling mungkin mengapa rasa vape Anda terbakar dan menawarkan solusi.

apa Penyebab rasa terbakar Kapan Anda Vape?

Pukulan yang terbakar bisa sangat tidak nyaman untuk dihisap. Hampir tidak mungkin untuk melanjutkan vaping setelah Anda mendapatkan sensasi yang tidak menyenangkan di tenggorokan Anda setelah mengisap. Vapers menyukai uap beraroma dan menenangkan yang mereka hasilkan setelah diseret. Rasa terbakar dan sensasi mengerikan di bagian belakang tenggorokan Anda, bagaimanapun, mungkin disebabkan oleh kesalahan kecil dalam penanganan atau perawatan vape Anda.

Vape Anda mungkin mengeluarkan uap "terbakar", yang dapat menyebabkan batuk dan sakit tenggorokan, karena berbagai alasan. Sumbu kering sering disalahkan untuk pukulan yang terbakar. Ini terjadi ketika sumbu kapas vape Anda tidak cukup direndam dengan e-liquid. Meskipun mungkin ada faktor lain yang berkontribusi, ini tidak diragukan lagi adalah yang paling mungkin.

Anda juga mungkin harus menahan rasa tidak enak di lidah Anda selama sisa hari itu setelah menghirup pukulan yang terbakar. Dalam beberapa keadaan, hal itu berpotensi membahayakan kumparan vape. Hit hangus yang mengerikan ini dapat terjadi dengan hampir semua jenis vape. Ada beberapa penyebab mengapa ini terjadi pada vape Anda. Namun, Anda mungkin tidak sepenuhnya menghilangkan hit yang terbakar sampai Anda tahu cara mengoperasikan dan merawat gadget Anda dengan benar. Sebelum kita melihat alasan dan solusi potensial untuk luka bakar, mari kita jelajahi apa itu luka kering.

Pukulan Kering Vs. Hit yang Terbakar

Sudah umum di kalangan vapers untuk menggunakan istilah ini secara bergantian. Namun, mereka tidak sama tetapi merujuk pada dua hal yang berbeda. Pukulan kering tidak menyenangkan, tetapi tidak semenyenangkan pukulan terbakar. Seringkali, seseorang yang melakukan vaping mungkin mendapatkan sensasi hit "kering". Pukulan kering akan terasa kurang beraroma daripada pukulan biasa. Juga, Anda akan mengeluarkan lebih sedikit uap saat mengalami pukulan kering. Ini mungkin terjadi ketika sumbu kumparan vape Anda sedikit mengering. Jika Anda terus menerima pukulan kering setelah pukulan kering tanpa memperbaikinya, Anda lebih dekat untuk mengalami pukulan bakaran yang lebih buruk. Panas kering sering menjadi tanda peringatan akan datangnya luka bakar. Apa yang menyebabkan rangkaian peristiwa ini?

Mengapa Burnt Hit Terjadi?

Saat Anda mengaktifkan alat penyemprot, vape mulai beroperasi. Jus vape dipanaskan oleh alat penyemprot dan berubah menjadi uap pada saat itu. Ketika perangkat Anda kekurangan jus vape yang cukup, koil mulai membakar sumbu daripada memanaskan e-liquid. Pukulan kering terjadi ketika sumbu kapas menjadi panas dan vaper menarik uap yang dipanaskan. Berikut adalah beberapa penjelasan potensial untuk rasa terbakar dari vape Anda.

Tangki Kosong

Kemungkinan besar penyebab luka bakar Anda adalah sumbu kering yang disebabkan oleh tangki kosong. Port akan terbuka saat udara ditarik jika sumbu Anda tidak cukup jenuh karena jus vape yang tidak mencukupi. Jadi, alih-alih memanaskan jus vape Anda, alat penyemprot akhirnya memanaskan koil sampai membakar sumbu. Mungkin sangat tidak menyenangkan untuk menggambar dari pena ini karena Anda benar-benar menghirup aroma kapas yang terbakar.

Kelebihan Watt

Menggunakan vape Anda di atas watt yang disarankan dapat menyebabkan masalah serius. Jumlah e-liquid yang menguap dapat meningkat jika watt diatur terlalu tinggi. Vape hit kering dapat mengikuti jika sumbu tidak dapat menyerap cairan tambahan dengan kecepatan yang sama. Jika watt terlalu tinggi, bahkan dengan jus vape, koil dapat membakar sumbu.

Vaping rantai

Vaping berantai adalah praktik menerima pukulan tanpa henti dari perangkat vaping Anda. Meskipun banyak vapers menganggap praktik ini menyenangkan, jika Anda tidak berhati-hati, hal itu dapat merusak pengalaman Anda. Rantai smoking mencegah sumbu Anda memiliki waktu untuk menyerap e-liquid tambahan sebelum kepulan berikutnya. Akibatnya, koil membakar sumbu, membiarkannya kering dan tidak ada jus untuk penguapan. Vaping berantai memungkinkan Anda untuk memprediksi kapan pukulan yang terbakar akan terjadi. Jika Anda merasakan rasa panggang yang samar pada tarikan Anda, Anda harus meletakkan perangkat Anda sejenak agar sumbu jenuh.

Preferensi E-liquid Anda

Anda dapat menggunakan banyak varietas e-liquid di pena vape Anda. Beberapa dari e-liquid ini murah, tetapi dapat membahayakan pena vape Anda. Selain itu, e-liquid dengan kandungan VG tinggi lebih lengket dibandingkan jus dengan kandungan VG rendah. Oleh karena itu mereka sulit diserap oleh sumbu. Anda mungkin atau mungkin tidak dapat menggunakan e-liquid VG tinggi, tergantung pada tangki vape. Sementara beberapa perangkat dapat menggunakan cairan VG tinggi, banyak yang tidak dapat dan hanya berfungsi dengan 50% PG.

Memanfaatkan Kumparan Lama

Hit yang terbakar atau masalah lain dapat diakibatkan oleh penggunaan kumparan vape lama. Pena vape isi ulang Anda harus diganti koilnya setidaknya sekali setiap tiga minggu. Untuk menghindari pukulan yang terbakar nanti, Anda harus menukarnya dengan koil baru.

Cuaca dingin

Perubahan suhu terkadang dapat memengaruhi cara pena vape Anda beroperasi. Ketebalan e-liquid mungkin sering meningkat dengan penurunan suhu. Ketika terlalu tebal, koil bisa tersumbat dan memberikan pukulan kering.

Priming Coil yang Tidak Tepat

Saat menyiapkan perangkat Anda untuk penggunaan awal, Anda harus melakukan prime coil. Tergantung pada perangkatnya, mungkin ada perbedaan dalam proses priming koil. Tapi e-liquid pada dasarnya meresap ke dalam sumbu Anda saat Anda memasang koil Anda. Anda harus memasang kumparan Anda dengan benar untuk menghindari pukulan yang terbakar.

Bagaimana Saya Mengutamakan Kumparan Saya untuk Menghindari Pukulan Terbakar?

Umur panjang dan dampak vape Anda akan sangat dipengaruhi oleh seberapa baik Anda mengoleskan koil. Tergantung pada perangkat, priming koil dapat bervariasi secara berbeda.

Mayoritas tangki vape termasuk kepala koil yang dapat diganti dan biasanya diisi dengan cara yang sama. Setiap kali vape Anda membutuhkan koil baru, Anda harus mengikuti instruksi mudah ini lagi.

  • Bongkar tangki vape Anda dan lepaskan koil yang sudah ketinggalan zaman.
  • Keluarkan koil segar dari kemasannya.
  • Temukan lubang sumbu pada koil, dan tambahkan 3-4 tetesan e-liquid di sana.
  • Letakkan tangki vape Anda bersama-sama dan tambahkan jus.
  • Pasang tangki ke mod perangkat Anda dan biarkan sebentar.
  • Untuk mempercepat prosesnya, Anda dapat menarik napas melalui bagian atas tangki.
  • Coba operasikan perangkat Anda pada watt terendah yang disarankan jika mod vape Anda memiliki tingkat watt yang dapat disesuaikan. Untuk mencapai tingkat watt yang sesuai, jika perlu, Anda dapat meningkatkan watt secara bertahap.

Setelah proses ini, perhatikan bahwa beberapa e-liquid mungkin berkumpul di koil. Akibatnya, beberapa isapan awal dapat menyebabkan muntah. Namun, ada solusi jika ini terus terjadi setelah beberapa waktu. Tingkatkan kekuatan pena vape hanya sedikit untuk beberapa isapan jika Anda menggunakan perangkat dengan watt yang dapat disesuaikan. Pastikan Anda tidak melebihi tingkat watt maksimum yang disarankan.

Proses Priming Pod Isi Ulang

Pod priming isi ulang sangat sederhana karena koil tidak perlu dilepas dari pod. Biasanya, pod ini dijual tanpa jus vape di dalamnya.

  • Isi pod dengan e-liquid favorit Anda.
  • Perangkat vape Anda harus terhubung ke pod yang diisi ulang.
  • Beri waktu 10 hingga 15 menit untuk mengendap.

Untuk memasukkan cairan ke dalam sumbu, coba hisap polongnya. Agar aman jika gadget dalam keadaan draw-activated, pastikan untuk melakukannya tanpa baterai. Anda tidak akan menerima pukulan yang terbakar akibat melakukan hal ini. Selain itu, saat menggunakan pod ini untuk vape, coba mulai dengan isapan yang lebih kecil. Bahkan ketika sumbu sangat jenuh, mengisap lebih lama pada awalnya masih dapat menyebabkan pukulan terbakar. Teknik ini mirip dengan menaikkan level watt dengan mod watt yang dapat disesuaikan.

Cara Mengenali Kumparan yang Terbakar

Ketika Anda menerima pukulan terbakar dari alat penguap Anda, itu adalah satu-satunya indikasi bahwa koil Anda bersulang. Anda mungkin masih mencoba untuk melihat apakah rasa gosong hilang setelah beberapa saat dan apakah Anda dapat menangkapnya sebelum Anda mulai terkena pukulan gosong. Namun, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki koil yang terbakar. Anda perlu mengganti koil dalam keadaan seperti itu.

Jika Anda menangkap koil yang terbakar cukup awal, Anda mungkin bisa menyelamatkannya. Pertama, lepaskan koil dan sumbu dengan hati-hati dari perangkat. Sebelum melepas kumparan, pastikan Anda memiliki semangkuk air panas dalam keadaan siaga. Jatuhkan kumparan dan sumbu dalam air panas selama beberapa menit. Proses ini membantu memecah puing-puing yang ada di sumbu.

Tugas selesai dengan menempatkan kumparan dalam semangkuk air dingin. Anda dapat membersihkan koil dengan cuka yang dilarutkan dalam air panas jika Anda ingin menghilangkan rasa gosong tetapi belum ingin mengganti koil. Namun, menggunakan teknik pembersihan ini dapat membuat koil Anda lebih tahan lama. Jika koil Anda sudah disiapkan dengan benar dan memiliki e-liquid yang cukup di dalamnya tetapi Anda masih mendapatkan rasa terbakar, mungkin ada masalah mendasar lainnya. Anda harus mempelajari ini saat menggunakan pena vape Anda untuk mengetahui kapan harus mengganti koil Anda.

Seberapa Sering Anda Harus Mengganti Kumparan?

Kumparan tidak dimaksudkan untuk bertahan seumur hidup. Pada kenyataannya, Anda harus sering menggantinya. Koil Anda tidak akan bertahan selama jangka waktu tertentu. Umur panjangnya ditentukan oleh beberapa variabel. Ingatlah bahwa tidak setiap koil akan memberi Anda luka bakar sebelum perlu diganti. Di sisi lain, seiring bertambahnya usia gulungan, mereka akhirnya terbakar dan mengeluarkan rasa yang tidak enak. Berikut adalah beberapa elemen yang memengaruhi masa pakai koil Anda.

Frekuensi Penggunaan

Kumparan di vape Anda biasanya bertahan melalui volume e-liquid tertentu. Umurnya biasanya diukur dalam beberapa hari atau minggu, meskipun metode terbaik untuk mengukurnya adalah seberapa sering seseorang menggunakannya. Menetapkan umur koil per ml cairan vaped karenanya sangat baik. Sebuah kumparan perlu diganti lebih cepat lebih sering digunakan. Orang yang melakukan vape lebih sering perlu mengganti koil mereka lebih teratur.

Batas Watt

Efisiensi dan daya tahan koil Anda dapat dipengaruhi secara signifikan oleh peringkat watt perangkat. Ini dapat membebani alat penguap Anda dan mengurangi masa pakai koil Anda jika Anda menggunakan tingkat watt yang mendekati tingkat tertinggi yang disarankan. Selain itu, penggunaan daya yang terlalu kecil dapat mengakibatkan penumpukan residu, yang dapat merusak koil.

E-Jus Komposisi atau Coil Lifespan

Komposisi e-liquid Anda mungkin berpengaruh pada berapa lama koil Anda akan bertahan. Cairan elektronik dengan jus yang lebih manis cenderung menyumbat koil dan berdampak pada koil Anda. E-liquid VG tinggi lebih tebal dan lebih mudah menyumbat koil. Meskipun koil tidak memiliki tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan, koil dapat bertahan antara lima hari dan tiga minggu hanya berdasarkan frekuensi penggunaan. Mereka lebih mungkin bertahan lebih lama jika Anda mempersiapkannya dengan benar. Selain itu, koil sub-ohm mungkin tidak bertahan seperti dalam kasus tangki mulut-ke-paru.

Bahkan jika Anda belum melihat perubahan apa pun setelah seminggu penggunaan rutin, ada baiknya Anda mengganti koil Anda terlebih dahulu. Jika rasa hilang secara bertahap, Anda mungkin tidak menyadarinya sampai Anda mendapatkan koil baru dan menyadari betapa lebih baik hasil vaping Anda.

Bisakah Anda Merasakan Rasa Terbakar Saat Menggunakan Coil Baru Anda?

Jika Anda baru saja mengganti kumparan Anda, mengikuti semua langkah yang benar, dan Anda masih mendapatkan rasa terbakar, produk Anda mungkin rusak. Mungkin akan ada beberapa kumparan di bawah standar di pasar mengingat banyaknya kumparan yang sekarang dapat diakses. Anda dapat menemukan koil rusak yang tidak berfungsi, mungkin karena cacat produksi atau cacat lainnya. Coba beli yang baru jika ini terjadi, idealnya di toko yang berbeda. Jika itu adalah masalah batch, Anda cenderung tidak menerima barang tak berguna kedua dengan cara ini.

Beberapa Metode Pencegahan untuk Vape Rasa Terbakar

Tak seorang pun ingin terkena panas kering atau terbakar. Selain semua yang telah kami bahas, mengikuti petunjuk khusus ini dapat membantu mengurangi kemungkinan Anda terkena luka bakar.

  • Pastikan tangki vape terisi penuh

Salah satu prinsip dasar vaping adalah selalu memastikan coil dan wick Anda terendam dalam e-juice. Lubang kecil koil di sisi harus selalu ditutup dengan e-jus dan tidak boleh dibiarkan terbuka. Tingkat jus minimum yang diperlukan akan ditunjukkan pada saluran di perangkat Anda. Turun di bawah level ini dapat menghasilkan pengalaman yang mengerikan karena tidak akan ada cukup jus vape untuk menguapkan koil.

 Jika tangki Anda tidak memiliki indikator ini, Anda harus selalu memastikan untuk mengisi e-liquid Anda setiap kali levelnya rendah. Saat Anda mengisi tangki Anda, jangan lupa untuk memasang kumparan dan pastikan kepala kumparan tetap terendam seluruhnya.

  • Ganti kumparan

Mengganti koil Anda sering akan menjamin Anda pengalaman vaping yang lebih baik setiap saat. Seperti yang kami nyatakan sebelumnya, koil tidak kedaluwarsa. Namun, mereka akhirnya akan menjadi lebih buruk setelah digunakan untuk sementara waktu. Jika kumparan Anda terbakar, Anda harus menggantinya untuk menghilangkan rasa terbakar. Meskipun mungkin tidak mengakibatkan luka bakar, koil perlu diganti.

Beberapa senyawa, seperti pemanis sukralosa, mungkin menumpuk di gulungan sebagai akibat dari penggunaan biasa. Akumulasi ini dapat merusak kinerja sumbu dan kecepatan penyerapan e-liquid. Karena itu, Anda mungkin mulai mengamati bahwa hit Anda memiliki lebih sedikit rasa setelah menggunakan kumparan yang sama untuk sementara waktu. Jus elektronik Anda terkadang terasa aneh tanpa alasan yang jelas. Kumparan idealnya harus diubah ketika ini terjadi.

  • Terapkan Watt yang Sesuai

Sangat penting untuk menggunakan tingkat daya yang tepat untuk vape Anda. Periksa tingkat watt Anda jika tangki Anda penuh dan semua yang lain ada di tempatnya tetapi Anda masih memiliki hit yang terbakar. Masalah dapat muncul jika Anda menggunakan pena vape dengan watt lebih besar dari yang disarankan. Sebuah watt yang ideal sering tercantum pada paket kumparan. Saran ini dibuat oleh produsen produk sehingga Anda dapat merasakan vaping sepenuhnya. Jus vape Anda mungkin menguap lebih cepat jika Anda menggunakan terlalu banyak daya. Akibatnya, sumbu Anda mungkin mulai mengering karena kumparan Anda tidak dapat menampung cukup jus elektronik untuk membuatnya tetap lembab.

Daya yang lebih rendah daripada yang disarankan pabrikan juga merupakan titik awal terbesar untuk vape Anda, hanya untuk amannya. Jika Anda memulai koil baru, turunkan watt pada awalnya dan tingkatkan secara bertahap sampai Anda menemukan sweet spot.

  • Perdana kumparan

Sebelum melakukan vaping, priming koil Anda sangat penting. Pastikan Anda melakukan prime coil sebelum menggunakan setiap kali Anda mengganti ke coil baru atau membeli vape baru. Untuk melakukan ini, rendam kumparan dan sumbu dalam e-liquid sampai benar-benar terendam. Sumbu terlihat melalui banyak lubang port di sisi kepala koil Anda. Tambahkan 3 hingga 5 tetes e-liquid ke sumbu kumparan Anda yang terbuka sampai benar-benar jenuh.

Anda dapat melanjutkan untuk mengisi tangki Anda setelah ini. Pastikan sumbu di vape Anda benar-benar jenuh dengan e-liquid sebelum mengambil undian pertama Anda. Sebagai alternatif, tarik dan "hisap" cairan ke dalam koil dengan alat penguap. Jika gadget Anda dalam keadaan draw-activated, Anda harus memastikan untuk melepas baterai sebelum melakukan ini. Namun, Anda harus berhati-hati saat menggunakan teknik ini karena berisiko membanjiri sumbu Anda dengan e-liquid. Beberapa perangkat saat ini memiliki fitur auto-priming. Gadget ini secara otomatis menyuntikkan jus ke dalam sumbu setelah setiap isapan agar tetap jenuh.

  • Terapkan Rasio VG/PG yang Tepat

Jika Anda pernah menggunakan jus vape, Anda pasti akrab dengan rasio PG/VG. Gliserin nabati sering disebut sebagai VG, sedangkan propilen glikol disebut sebagai PG. Jus vape VG yang tinggi akan memiliki kekentalan yang lebih tinggi karena mengandung lebih banyak gliserin nabati. Akibatnya, e-jus seperti itu akan kental dalam konsistensi. Rasio VG / PG yang sesuai untuk vape Anda tergantung pada ukuran koil dan watt perangkat Anda. Biasanya, pena vape yang lebih kecil memiliki gulungan dengan kepala yang lebih kecil. Cairan dengan kandungan VG yang tinggi dapat menyebabkan masalah wicking pada kumparan ini. Ini karena cairan yang lebih kental dapat menyumbat gulungan kecil, yang menyebabkan masalah wicking yang menyebabkan luka bakar. Gunakan jus yang kurang kental yang memiliki kandungan PG lebih tinggi untuk kepala koil yang lebih kecil.

Selain itu, untuk vape coil yang beroperasi pada watt yang lebih rendah, lebih baik menggunakan e-liquid dengan konsentrasi PG yang tinggi. Anda dapat menentukan rasio PG/VG yang ideal untuk perangkat Anda hanya dengan melihat sekilas kumparan Anda. Cairan VG yang lebih tinggi bekerja paling baik untuk koil yang lebih besar, sementara cairan PG yang lebih tinggi bekerja paling baik untuk kepala koil yang lebih kecil. Jika masalah berlanjut, Anda dapat bereksperimen dengan mengubah konsentrasi e-jus Anda sampai sembuh dengan sendirinya. Pengalaman vaping Anda juga akan meningkat jika Anda menggunakan kekuatan nikotin yang tepat.

  • Jangan Terlibat dalam Chain Vaping

Untuk memaksimalkan pengalaman vaping mereka, banyak smokrantai ers smoke. Karena e-juice mereka mengandung lebih sedikit nikotin, beberapa pengguna rantai vape. Namun, rantai vaping memiliki beberapa kelemahan. Vaping berantai adalah tindakan menarik embusan berturut-turut dari perangkat vape Anda tanpa meletakkannya. Jus vape Anda mungkin menjadi terlalu panas sebagai akibatnya. Akibatnya, jus akan menguap lebih cepat.

Kumparan tidak diberikan waktu yang cukup untuk memulihkan diri dan menyerap cairan ketika ini terjadi. Akibatnya, sumbu menjadi pengering dan mungkin meninggalkan Anda dengan rasa terbakar yang buruk. Ini bisa langsung mematikan Anda dan mengakhiri pengalaman vaping Anda. Tarik dari vape Anda secara perlahan dan untuk waktu yang lebih lama untuk menghindari rasa terbakar ini. Setelah setiap sesi, pastikan untuk memberikan pena vape Anda 10 hingga 20 detik untuk beristirahat sebelum menggunakannya lagi. Sebelum Anda menggambar lagi, ini akan memungkinkan alat penyemprot atau sumbu menyerap cairan tambahan. Pendekatan lain yang fantastis untuk mencegah pukulan yang tidak menyenangkan ini adalah dengan mengambil tiupan priming berjangka waktu tanpa baterai.

  • Buka sumbat Sumbu

Jus yang berwarna dan memiliki banyak pemanis di dalamnya sulit untuk dihindari. Namun, cairan elektronik ini memiliki kecenderungan untuk mengkaramelisasi dan menyumbat sumbu Anda. Namun, ini tidak berarti bahwa Anda harus menjauhi jus tersebut. Ini berarti Anda harus lebih rajin membersihkan sumbu secara teratur. Meskipun menyenangkan, jus berwarna gelap akan sangat mudah menyumbat perangkat Anda. Jika Anda rutin menggunakan jus seperti itu, berhati-hatilah untuk membilas koil Anda secara teratur. Ini membantu menjaganya tetap bersih dan mengurangi kemungkinan dampak kering.

  • Terapkan Kontrol Suhu

Anda dapat mengatur suhu maksimum untuk koil Anda dengan beberapa perangkat vaping yang saat ini ada di pasaran. Ketika komponen koil terlalu panas, ada perubahan fisik yang dapat diamati dengan vape pengatur suhu. Segera setelah penyesuaian dikonfirmasi, perangkat "tahu" bahwa suhunya terlalu tinggi dan langsung memutus daya ke komponen. Anda tidak dapat melakukan vape dengan perangkat TC yang tidak memiliki cukup jus. Oleh karena itu, bahkan jika Anda dengan sengaja mencoba membakar sumbu Anda, perangkat TC tidak akan mengizinkan Anda melakukannya. Tidak perlu repot untuk mematuhi aturan lain jika Anda memiliki perangkat TC.

  • Gunakan Mode Cerdas

Watt bawah dan atas dapat diatur menggunakan mode pintar pada perangkat vaping tertentu. Mungkin juga merekomendasikan watt terbaik untuk koil Anda, tergantung pada perangkatnya.

Kata Terakhir: Apa yang Menyebabkan Vape menjadi Rasa Membakart?

Jika Anda seorang vaper pemula dan telah mengalami pukulan terbakar pertama Anda, itu bisa sangat tidak menyenangkan dan menurunkan moral. Meskipun demikian, artikel ini menunjukkan bahwa ada solusi sederhana untuk menghentikannya terjadi sejak awal.

Dibandingkan dengan smoking, vaping lebih menyenangkan dan aman. Anda dapat bereksperimen dengan berbagai vape ganja, termasuk THC pena vape.

Anda harus sering mengganti kumparan Anda dan mematuhi rekomendasi lain yang kami berikan di sini jika Anda ingin tetap menyenangkan. Ada beberapa kemungkinan penyebab rasa terbakar pada vape Anda. Secara keseluruhan, yang diperlukan hanyalah pertukaran koil sederhana untuk memperbaiki masalah ini. Jangan lupa untuk prime coil terlebih dahulu.

Panduan vaping

Tinggalkan komentar

Semua komentar dimoderasi sebelum dipublikasikan